Apakah resesi menyebabkan lebih banyak penipuan keuangan?

Apakah resesi menyebabkan lebih banyak penipuan keuangan?

Apakah resesi menyebabkan : Bank Dunia memprediksi pertumbuhan global akan merosot menjadi 2,9% pada 2022 dan tetap pada level itu sepanjang 2023-2024. Ini dan yang lainnya mengaitkan resesi ini dengan gangguan yang disebabkan oleh perang di Ukraina.

Jika kita melihat resesi seperti yang didefinisikan oleh Biro Riset Ekonomi Nasional, ini adalah “penurunan signifikan dalam aktivitas ekonomi yang tersebar di seluruh perekonomian dan berlangsung lebih dari beberapa bulan”. Dengan ukuran ini, kemungkinan besar sebagian besar dunia sedang, atau akan segera, dalam resesi.

Sejak resesi sebelumnya,

sebagian besar dunia keuangan telah didigitalkan. Tetapi digitalisasi membawa tantangan dalam mengendalikan penipuan keuangan. Ini berarti bahwa lembaga keuangan (LK) dan organisasi lain sekarang harus bertanya: akankah resesi global baru ini berarti lebih banyak penipuan keuangan, dan jika demikian, bagaimana penipuan itu dapat dicegah?
Penipuan mengikuti uang

Sangat berguna untuk memikirkan resesi sebagai faktor dalam kerangka “Segitiga Penipuan” yang dirancang oleh perusahaan jasa MNP untuk membantu kita memahami apa yang menyebabkan orang melakukan penipuan. Ketiga sisi segitiga tersebut adalah:

Peluang, misalnya, kesenjangan dalam sistem pengendalian internal
Motivasi, misalnya, kesulitan keuangan
Rasionalisasi, misalnya, meningkatnya ketidakpastian ekonomi

Ketiga planet ini telah selaras ketika resesi menguasai ekonomi dunia. Preseden historis peningkatan penipuan selama resesi adalah buktinya: survei dari Association of Certified Fraud Examiners (ACFE) tentang dampak resesi ekonomi 2009 menemukan bahwa 55,4% responden melihat sedikit atau signifikan peningkatan tingkat penipuan selama periode resesi itu. Lebih dari 49% responden mengatakan peningkatan penipuan ini disebabkan oleh tekanan keuangan pada individu.

Baru-baru ini, sebuah laporan dari TransUnion menemukan peningkatan 149% dalam upaya penipuan dalam empat bulan pertama tahun 2021. Penipu mengikuti uang: karena pandemi telah memaksa penggunaan saluran digital, penipu memanfaatkan pintu baru ini ke dalam struktur keuangan. Tetapi penipuan yang didorong oleh resesi bukan hanya tentang peretas eksternal.

Resesi memiliki serangkaian pemicu penipuannya sendiri. Dan setiap perubahan dalam dinamika keuangan membuka peluang bagi mereka yang mencarinya: ketidakpastian ekonomi ditambah dengan kejenuhan saluran digital dan krisis biaya hidup di seluruh dunia telah menciptakan badai peluang dan keputusasaan yang sempurna.
Contoh penipuan yang didorong oleh resesi

Penipuan sewa

Selama resesi, orang berjuang dengan pekerjaan dan keuangan. Jika seseorang ingin menyewa properti, mereka mungkin merasa terdorong untuk memalsukan informasi untuk mendapatkan properti itu karena resesi. Penyewa dapat memberikan informasi gaji palsu atau data pribadi lainnya. Jika titik data ini tidak di verifikasi dengan kuat, pemiliknya mungkin akan berakhir dengan penyewa yang tidak dapat membayar uang sewa. Sebuah laporan dari HomePPL mengidentifikasi peningkatan 100% dalam percobaan penipuan sewa di Inggris pada paruh pertama tahun 2022.

penipuan pinjaman

Menurut CoreLogic, penipuan pinjaman meningkat sebesar 75% selama tahun 2021. Jika orang sangat membutuhkan uang, mereka cenderung mengambil risiko. Risiko ini di terjemahkan menjadi penggunaan informasi palsu saat mengajukan pinjaman. Apakah resesi menyebabkan Jenis penipuan pinjaman yang paling umum di identifikasi oleh Federal Trade Commission (FTC) adalah pinjaman mahasiswa, pinjaman pribadi, dan pinjaman mobil.

Belanja online dan penipuan identitas

Layanan Jaringan Sentinel Konsumen (Sentinel) FTC menerima lebih dari 5,7 juta laporan kerugian penipuan pada tahun 2021. Keluhan ini termasuk pencurian identitas dan masalah konsumen dengan biro kredit, bank, dan pemberi pinjaman. Pada tahun yang sama, FTC menerima hampir 1,4 juta laporan pencurian identitas. Identitas yang di curi ini di gunakan untuk penipuan dan pencurian pembayaran online dan untuk membuat identitas lain yang di gunakan dalam siklus penipuan dunia maya.

Penipuan hipotek

Selama resesi 2008-2009, FBI melihat peningkatan penipuan hipotek sebesar 71%. FBI mengidentifikasi pelaku penipuan hipotek sebagai orang dalam seperti broker hipotek, pemberi pinjaman, penilai, penjamin emisi, akuntan, agen real estat, pengacara penyelesaian, pengembang tanah, investor, pembangun dan perwakilan bank dan akun perwalian. Pada tahun 2022, penipuan hipotek kembali meningkat.

Penipuan investasi

Kantor Statistik Nasional Inggris (ONS) mencatat peningkatan penipuan sebesar 42% yang melibatkan investasi keuangan antara Mei 2020 dan Maret 2021. Penggerak di balik penipuan ini adalah peningkatan 59% dalam skema piramida atau Ponzi. Orang yang putus asa akan mengambil tindakan putus asa untuk menemukan uang dengan cepat, dan penipu memanfaatkan perilaku ini.

Apa yang dapat di lakukan LK dan organisasi lain untuk mencegah penipuan keuangan

Krisis ekonomi mempengaruhi semua orang, dan upaya penipuan dapat di dorong oleh keputusasaan dan juga pola pikir kriminal. Selain itu, ancaman orang dalam, penipuan konsumen, dan aktivitas kejahatan dunia maya eksternal menempatkan perusahaan pada peningkatan risiko penipuan dan di bawah tekanan untuk bertindak. Namun, ada beberapa cara agar organisasi dapat mencegah penipuan:

Perbarui penilaian risiko penipuan Anda

Resesi membawa tantangan baru bagi FI dalam lanskap penipuan yang terus berubah. Perbarui penipuan Anda

penilaian risiko untuk mencerminkan perubahan ini. Ini akan membantu organisasi Anda berfokus pada pendekatan anti-penipuan yang paling berhasil. Selain itu, ini akan menginformasikan pilihan tindakan teknis Anda untuk mencegah penipuan.

Tingkatkan praktik karyawan

Ancaman orang dalam meningkat selama resesi karena perilaku berisiko menjadi lazim. Gunakan pelatihan kesadaran keamanan secara teratur untuk mengidentifikasi area utama di mana penipuan dapat terjadi. Apakah resesi menyebabkan Ini harus mencakup pelatihan tentang taktik rekayasa sosial yang berfokus pada individu dalam departemen keuangan dalam suatu organisasi.

Selain itu, tinjau proses dan kebijakan perekrutan Anda untuk memastikan bahwa Anda melakukan pemeriksaan yang ketat terhadap calon karyawan. Selain itu, pastikan Anda memiliki sistem untuk menghapus akses ke jaringan dan aplikasi perusahaan saat karyawan meninggalkan perusahaan Anda.

Terapkan solusi dengan analitik cerdas

Analisis cerdas sangat penting ketika volume penipuan lebih tinggi selama masa krisis, seperti resesi. Kecerdasan buatan menyediakan kemampuan di namis yang di perlukan untuk mendeteksi peristiwa penipuan saat ini. Dengan kata lain, pemeriksaan identitas yang di dukung AI dapat membantu meringankan penipuan keuangan.

Solusi anti pencucian uang (AML) canggih yang di gerakkan oleh AI harus beroperasi di berbagai saluran pembayaran di gital dan mendeteksi penipuan secara real-time.

Verifikasi Kenali Pelanggan Anda (KYC) adalah area lain di mana langkah-langkah teknis cerdas yang canggih dapat mencegah penipuan. Identitas sintetis berada di balik banyak jenis penipuan, tetapi penilaian risiko dinamis dan penyaringan pelanggan yang cerdas dapat mencegah penipuan identitas sintetis dan menemukan sinyal penipuan lainnya.

Ketika ekonomi global mendekati resesi lain, mereka yang mempersiapkan diri dengan bijaksana sekarang akan menemukan diri mereka berada pada posisi yang baik untuk menavigasi masa-masa yang penuh gejolak di masa depan. Saatnya sekarang untuk memastikan bahwa setiap upaya di lakukan untuk mengurangi risiko penipuan.

Keuangan